Selasa, 17 Februari 2009

Jenis Pohon Dataran Tinggi dan harga bibitnya

Manglid (Manglietia glauca). Pohon Manglid dapat mencapai ketinggian 25 - 40 meter dengan bebas cabang 25 meter dan diamater 150cm. Tersebar di ketinggian 1000 - 1500 mdpl. Hidup berkelompok di tempat yang lembab.
Di Jawa Barat dan Bali kayu Manglid sangat disukai selain karena kayunya mengkilat, strukturnya padat, halus, ringan, dan kuat. Kayu Manglid sering digunakan sebagai bahan pembuat perkakas dan jembatan (deskripsi dari Majalah Kehutanan edisi VI tahun 2006).
Harga: asal dari biji, usia ±5 bulan, tinggi 35-40 cm, harga Rp. 1.500 per pohon.

Surian / Suren / (Toona sureni). Tanaman ini tumbuh pada daerah bertebing dengan ketinggian 600 - 2.700 m dpl dengan temperature 22ÂșC. Bagian tanaman yang dapat dimanfaatkan selain kayunya sebagai bahan bangunan, furniture, veneer, panel kayu dan juga kulit dan akarnya dimanfaatkan untuk bahan baku obat diarrhoea dan ekstrak daunnya dipakai sebagai antibiotik dan bio-insektisida; sedangkan kulit batang dan buahnya dapat disuling untuk menghasilkan minyak esensial (aromatik). Tajuk tidak terlalu lebar sehingga pohon suren biasa digunakan sebagai tanaman pelindung atau pembatas di ladang dan sebagai windbreak di perkebunan teh (deskripsi dari Majalah Kehutanan edisi II tahun 2006).
Harga: asal biji, usia 3 bulan, tinggi ±20cm, harga Rp. 1.000 per pohon.
, asal biji, usia 2 bulan, tinggi ±10c, harga Rp. 300 per pohon. , asal biji, usia 2 bulan, tinggi ±10cm, harga Rp. 500 per pohon.


Pinus (Pine merkusii). Pohon besar, batang silindris, lurus. Dapat mencapai tinggi 45 meter dengan diameter 140cm. Kayunya untuk berbagai keperluan, konstruksi ringan, mebel, pulp, korek api dan sumpit. Sering
disadap getahnya. Pohon tua dapat menghasilkan 30-60 kg getah, 20-40 kg resin murni dan 7-14 kg
terpentin per tahun. Cocok untuk rehabilitasi lahan kritis, tahan kebakaran dan tanah tidak subur (deskripsi dari Informasi Singkat Benih, No. 12 tahun 2001, Direktorat Perbenihan Tanaman Hutan)
Harga:
asal cabutan, usia 4 bulan, tinggi 25-30cm, harga Rp. 2000 per pohon.

Puspa (Schima wallichii). Pohon tinggi mencapai 7 - 10 meter, khas Jawa Barat. Pohon ini juga memiliki daya survaif yang cukup tinggi dengan kulit kayu yang tebal sehingga tahan api,namun dikala roboh anakan akan cepat tumbuh disaat hujan turun membasahi lantai hutan. Tegakan puspa dari kejauhan daun berwarna hujau tua ini sangat kontras dengan daunnya yang muda berwarna kemerahan di sat musim hujan bunganya yang berwarna putih berjatuhan di atas serasah dengan benang sari kuning sehingga menarik satwa untuk menikamati. Kera ekor panjang (Mecaca fascicularis) merupakan jenis mamalia yang hidup di pohon pucuk daun puspa merupakan santapan lezat bagi jenis primata ini (dari Belajar dari Alam, waykambas.or.id).
Harga:
asal cabutan, usia 8 bulann, tinggi 50-80cm, harga Rp. 2000 per pohon. asal cabutan, usia 4 bulan, tinggi 20-30cm, harga Rp. 1000 per pohon.


Kopi Kate / Kartika (Cofee arabica var. kartika). Varietas unggulan dataran tinggi yang cocok ditanam pada ketinggian 700 - 2.000 mdpl. Tipe pertumbuhan kate / kompak.
Harga:asal biji, usia 4 bulan, tinggi 20-30cm, harga Rp. 2000 per pohon.

Kopi Robusta (Cofee robusta). Kopi Robusta merupakan keturunan beberapa spesies kopi, terutama Coffea canephora. Tumbuh baik di ketinggian 400-700 m dpl, temperatur 21-24° C dengan bulan kering 3-4 bulan secara berturut-turut dan 3-4 kali hujan kiriman. (dari Wikipedia)
Harga:asal biji, usia 6 bulan, tinggi 40-50cm, harga Rp. 1000 per pohon.


Alpukat (Persea americana). Apokat (KBBI: Avokad), alpukat, atau Persea americana ialah tumbuhan penghasil buah meja dengan nama sama. Berasal dari Meksiko, Amerika Tengah, dan Guam. Banyak dibudidayakan di Amerika Selatan dan Amerika Tengah. Batangnya bisa mencapai tinggi 20m dengan daun sepanjang 12 hingga 25 sentimeter. Bunganya tersembunyi dengan warna hijau kekuningan dan ukuran 5 hingga 10 milimeter. Ukurannya bervariasi dari 7 hingga 20 sentimeter, dengan massa 100 hingga 1000 gram, dan biji yang besar, 5 hingga 6.4 sentimeter. (dari Wikipedia)
Harga: asal biji, usia 6 bulan, tinggi ±80cm, harga Rp. 1250 per pohon.


Kawung / Aren / Enau (Arenga pinnata). Enau atau aren (Arenga pinnata, suku Arecaceae) adalah palma yang terpenting setelah kelapa (nyiur) karena merupakan tanaman serba guna. Tumbuhan ini dikenal dengan pelbagai nama seperti nau, hanau, peluluk, biluluk, kabung, juk atau ijuk (aneka nama lokal di Sumatra dan Semenanjung Malaya); kawung, taren (Sd.); akol, akel, akere, inru, indu (bahasa-bahasa di Sulawesi); moka, moke, tuwa, tuwak (di Nusa Tenggara), dan lain-lain. Bangsa Belanda mengenalnya sebagai arenpalm atau zuikerpalm dan bangsa Jerman menyebutnya zuckerpalme. Dalam bahasa Inggris disebut sugar palm atau Gomuti palm (dari Wikipedia)
Harga:asal cabutan, usia 6 bulan, tinggi ±20cm, harga Rp. 20.000 per pohon.


Rasamala (Altingia excelsa). Kayunya sangat awet walaupun langsung bersentuhan dengan tanah. Karena bebas cabangnya tinggi, maka kayunya cocok untuk kerangka jembatan, tiang, konstruksi, tiang listrik dan telpon,
serta penyangga rel kereta api. Selain itu, kayunya dimanfaatkan untuk konstruksi berat, rangka
kendaraan, perahu dan kapal, lantai, rakit, finir, dan plywood. Daun yang masih muda berwarna
merah sering untuk sayur atau lalap. Di Jawa, daun yang telah ditumbuk halus digunakan sebagai
obat batuk. Getahnya berbau aromatik sebagai pengharum ruangan (dari website DEPHUT)
Harga: asal cabutan, usia 4 bulan, tinggi ±20cm, harga Rp. 1500 per pohon.


Mahoni / Mahogany (Swietenia macrophylla). Pohon tahunan, tinggi mencapai 25 meter, berkayu, bulat dan bercabang. Kayunya digunakan sebagai bahan bangunan, furniture dan sebagai peneduh di jalan-jalan kota besar. Bijinya berkhasiat sebagai obat tekanan darah tinggi, obat encok, obat eksim dan obat masuk angin. (dari berbagai sumber)
Harga: asal biji, usia 5 bulan, tinggi 30cm, harga Rp. 1000 per pohon.


Jati putih / Jati Cina / Jati Belanda / White teak (Gmelina arborea). Pohon ukuran sedang, tinggi dapat mencapai 30 - 40 m, batang silindris, diameter rata-rata 50 cm kadang-kadang mencapai 140 cm. Terutama dimanfaatkan sebagai bahan konstruksi ringan dan pulp. Beberapa bagian pohon dapat digunakan untuk obat dan daunnya untuk pakan ternak (dari website DEPHUT)
Harga:
Asal biji, usia bervariasi, harga Rp. 500 - Rp. 2.000 per pohon.

4 komentar:

  1. mampir nich...
    oh ea,, ada sedikit info tentang kayu jabon.mungkin pernah denger tentang kayu jabon ok.. SALAM.....

    BalasHapus